Bakinonline.com

SURABAYA – Bakinonline.com

Wali Kota Surabaya Tri Rismahar ini mengaku telah mempersiapkan segala upaya untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau covid-19. Salah satunya dengan menimbun stok masker.

Risma mengatakan ia telah memerintahkan jajarannya untuk mencari persediaan masker sejak Januari lalu, bahkan sebelum dua warga negara Indonesia dinyatakan positif virus corona.

“Sejak Januari saya sudah nimbun [masker],” kata Risma, saat meninjau Tropical Disease Center, Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Jawa Timur, Selasa (3/3/2020).

Risma mengatakan penimbunan masker tersebut telah dilakukannya semenjak corona pertama kali mewabah di Wuhan, China.

Namun hal itu tak diungkapkannya di depan publik. Risma mengaku tak ingin warganya panik dengan langkah antisipasi yang dilakukannya.

Lebih lanjut jika kondisi memburuk, maka Pemerintah Kota Surabaya pun bakal membagikan masker tersebut ke pada seluruh masyarakat Surabaya.

“Jadi nanti kalau harus dikeluarkan, kita keluarkan. Tapi itu kita nimbun sejak awal. Kita ada kejadian di Wuhan itu saya stok barang. Dinas Kesehatan sudah punya,” ucapnya.

“Tapi saya nggak ngomong supaya warga enggak panik. Karena kalau saya ngomong, nanti panik warga,” katanya.

Selain masker, Pemkot Surabaya juga menyiapkan fasilitas cuci tangan yang dilengkapi dengan cairan hand sanitizer. Nantinya fasilitas tersebut akan ditempatkan di banyak titik di Kota Surabaya.

“Cuma saya mendengar katanya justru [penularan] yang bahaya dari tangan. Diusapkan kemana-mana. Itu justru saya mendengar itu. Makanya kemudian cuci tangan yang saya genjot. Termasuk hand sanitizer di mana-mana kita siapkan,” ujarnya.

sejumlah apotek di Surabaya mulai kehabisan stok maskernya. Salah satunya apotek di bilangan Jambangan, Surabaya.

Pemilik apotek, Tyas Susiawati (59) mengatakan sebelum ada kabar dua WNI terinveksi virus corona, harga masker di pasaran berkisar Rp. 20 ribu per kotak untuk kualitas biasa.

“Kalau yang bagus di atas dua puluh ribu, tak sampai tiga puluh ribu. Per kotak isinya 50 masker,” katanya.

Namun begitu berita itu tersebar, harga masker langsung meroket, tembus di angka Rp. 150 ribu – Rp. 200 ribu per kotak untuk kualitas biasa.

Sementara untuk kualitas bagus menembus angka Rp. 300 ribu per kotak. Karena alasan itu, Tyas pun mengaku tak lagi menjual masker di apotek miliknya.

“Sejak harganya enggak karu-karuan, saya tak ikut-ikutan jual masker lagi sampai sekarang,” ujarnya.

Sebelumnya Presiden Jokowi memerintahkan Kapolri Jenderal Idham Aziz untuk menghukum para pelaku penimbunan masker yang semakin langka dengan harga yang melambung tinggi usai dua WNI asal Depok, Jawa Barat dinyatakan positif virus corona.

“Saya sudah memerintahkan Kapolri untuk menindak tegas pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab memanfaatkan momentum seperti ini, yang menimbun masker, terutama masker, dan menjual kembali dengan harga sangat tinggi,” ujar Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (3/3/2020).

Dari pantauan Media Bakin, “ Kelangkaan masker dan  cairan hand sanitizer sudah mewabah sampai ke Jawa Tengah, Bandung Jawa Barat dan daerah lain di Indonesia, hal ini terjadi apakah ada kaitannya dengan aksi borong yang dilakukan Wali Kota Surabaya Tri Rismahar, masih menjadikan tanda tanya ?.

# Red. Bakin